Rekayasa nilai adalah metode sistematis untuk meningkatkan “nilai” barang atau produk dan layanan dengan menggunakan pemeriksaan nilai

Nilai, sebagaimana didefinisikan, adalah rasio fungsi terhadap biaya. Oleh karena itu, nilai dapat ditingkatkan dengan memperbaiki fungsi atau mengurangi biaya. Ini adalah prinsip utama dari nilai teknik yang tetap dan tidak dikurangi sebagai konsekuensi untuk mengejar perbaikan nilai.

Produk dapat dibangun dengan komponen kelas yang lebih tinggi, namun juga dengan tingkat kenaikan biaya pembeli yang terbatas. Rekayasa nilai akan mengurangi biaya ini. Sebuah perusahaan biasanya akan menggunakan komponen paling murah yang memenuhi proyeksi seumur hidup produk.

Sains jasa adalah istilah untuk menggambarkan ilmu layanan, pendekatan interdisipliner untuk studi, perancangan, dan implementasi sistem layanan nilai untuk masyarakat. Lebih tepatnya, sains jasa telah didefinisikan sebagai penerapan disiplin sains, manajemen, dan teknik untuk tugas yang dilakukan salah satu organisasi dengan baik dan dengan yang lain.

Saat ini, sain jasa merupakan panggilan untuk akademisi, industri, dan pemerintah untuk fokus menjadi lebih sistematis tentang inovasi di sektor jasa, yang merupakan sektor ekonomi terbesar di sebagian besar negara industri, dan dengan cepat menjadi sektor terbesar di negara-negara berkembang. Sains jasa juga merupakan disiplin akademis dan bidang penelitian yang diusulkan yang akan melengkapi disiplin ilmu yang berkontribusi terhadap pengetahuan tentang jasa.

Alasan di balik rekayasa nilai adalah sebagai berikut: jika pemasar mengharapkan produk menjadi praktis atau usang secara gaya dalam jangka waktu tertentu, mereka dapat merancangnya hanya untuk masa pakai tertentu

Asesmen teknologi merupakan upaya sistematis untuk meramalkan konsekuensi di semua bidang saat hendak berpikir untuk mengenalkan teknologi tertentu. Read more